Mengatasi Permasalahan Di Kaburator


Mengatasi Permasalahan Di Kaburator berikut adalah tis dan sedikit trik tentang sepeda motor Mengatasi Permasalahan Di Kaburator semoga membantu dan memberi manfaat pada anda dalam belajar memperbaiki motor

Beberapa pemilik sepeda motor mengaku kerap menghadapi persoalan meski sebelumnya kendaraan mereka sehat walafiat. Begitu pun dengan bahan bakar, tak pernah terlambat mengisinya.
Beberapa keluhan yang kerap terlontar adalah saat stasioner putaran mesin per menit (RPM) tidak stabil. Walhasil, saat motor dipanaskan atau dalam posisi diam dan pengendara tidak menarik tuas gas tiba-tiba suara mesin keras. Tak berapa lama kemudian kembali melemah. Begitu seterusnya.
"Bahkan, kadang-kadang saat jalan mbrebet atau tersendat-sendat. Kalau motor dijalankan tarikan lambat seolah tidak bertenaga,
"Ada beberapa penyebab, pengabutan bahan bakar yang tidak sempurna, proses pencampuran udara yang terlambat, dan lain-lain. Itu kalau melihat busi dan bahan bakar tidak ada masalah," papar dia, Jumat (4/2).
Lantas apa saja permasalahan di karburator yang bisa menyebabkan permasalahan seperti yang dikeluhkan Fendry? Bagaimana cara mengatasinya? Berikut tips dari Sutjiadi :
1. Mesin tersendat saat stasioner
Permasalahan ini terjadi karena campuran bahan bakar yang ada di venture (lubang karburator) dengan udara tidak cukup banyak dan seimbang. Walhasil, proses pembakaran juga tidak akan sempurna.
Bila pembakaran tidak sempurna, maka hentakan tenaga untuk mendorong piston yang akan menggerakkan motor juga lemah. Akibatnya, mesin tersendat-sendat atau istilah awamnya mbrebet.
Menurut Sutjiadi, cara mengatasi permasalahan ini cukup mudah. Pertama putar setelan sekrup udara searah jarum jam atau arah menutup. Hal itu dimaksudkan untuk memperbanyak campuran udara dengan bahan bakar.
Kedua, pindah posisi pilot jet ke tingkat yang lebih besar. Ketiga, ganti jarum skep atau throttle dengan jarum yang berdiameter lebih kecil. Hal itu dimaksudkan agar campuran udara dan bahan bakar di venturi yang akan disemburkan ke ruang bakar mesin lebih besar.
2. Tarikan lemah
Kondisi ini persis seperti masalah nomor satu, yaitu campuran bahan bakar dan udara yang tidak sempurna seperti ukuran ideal yang ditetapkan oleh ahli dari pabrikan. Untuk mengatasinya, cukup mengganti main jet dengan ukuran yang lebih besar.
"Itu terjadi karena asupan bahan bakar tidak sesuai dengan standar atau istilahnya kering.
3. Motor terlalu banyak menghasilkan asap hitam
Umumnya para mekanik di bengkel menyebut masalah ini dengan istilah karburator terlalu basah. Artinya, asupan bahan bakar ke lubang venturi terlalu berlebih dari takaran seharusnya. Sebaliknya udara yang masuk terlalu sedikit.
Untuk mengatasinya, lakukan beberapa langkah. Pertama, putar sekrup setelan udara keluar atau ke arah melepas. Hal itu dimaksudkan untuk memperbanyak udara di venturi.
Kedua, ganti pilot jet ke nomor yang lebih kecil. Ketiga, ganti jarum skep (throttle) dengan jarum yang berukuran lebih besar.
4. Mesin mengambang atau putaran mesin (RPM) lemah
Sering terjadi, saat pengendara motor telah menarik tuas gas hingga seperempat dari ukuran seharusnya putaran mesin ternyata ogah-ogahan beranjak naik. Sehingga, motor seperti sulit untuk dijalankan.
Kondisi seperti itu bisa terjadi karena bahan bakar yang masuk ke lubang venture karburator tidak sebanyak dari takaran yang dirancang oleh para ahli di pabrikan. Sebaliknya asupan udara yang lebih banyak. "Istilah bengkel, karburator terlalu kering.
Cara untuk mengatasi masalah ini ada dua langkah yang harus ditempuh. Pertama, gunakan jarum skep (throttle) yang berukuran lebih kecil. Hal itu dimaksudkan agar campuran udara dan bahan bakar lebih banyak.
Kedua, putar skep setelan udara ke arah jarum jam atau mengencanginya sehingga udara yang masuk ke venture akan ditekan kuat ke arah ruang bakar. "Campuran udara dan bahan bakar yang telah seimbang dan didorong dengan kuat, akan menjadikan proses pembakaran lebih sempurna.
5. Kecepatan motor sulit bertambah dan tenaga mesin datar
Bila menemui kondisi seperti itu, berarti campuran udara dan bahan bakar di karburator terlalu banyak atau melebihi takaran yang semestinya. Biasanya para mekanik menyebutnya banjir.
Cara untuk mengatasinya, lepas karburator dan setel jarum pencampuran udara dan bahan bakar. Agar pencampuran udara dan bahan bakar sempurna gunakan main jet berukuran kecil.
Jangan lupa lepas busi dan bersihkan bagian kepalanya. Bila perlu setel jarak antara pemantik busi dengan sumbu agar proses pengapian sempurna
Itulah beberapa tips mengatasi permasalahan yang kerap terjadi di karburator motor.
Semoga bermanfaat.
:shakehand2 jgn lupa d :rate5 y gan and :cendolbig jgn :batabig y gan soalnya sakit…
hihihihih
:ilovekaskus:iloveindonesia
Cara Mengatasi Permasalahan Di Kaburator
Tags: Agar, Arah, Bisa, Diam, Juga, Kadang Kadang, Kalau, Karburator, Keras, Lemah, Mesin, Pilot Jet, Piston, Posisi, Saja, Sehat, sepeda motor, Tiba, Tuas, Venturi Konsep Street Racing Full Airbrush



foto itil bau kencur

Rumus rahasia fajar fakong

Gambar meremas fayudara

cerita seks korea

Cerita seks emma waroka

dientot mahluk halus

abg ngangkang serba menarik

youtube kartika futri bugil

cewe imut kontol cerita tante

foto bianca liza yg lg bugil

Guruku sangek

Foto gadis cina keenakan dientot

nocan cewek bisfak

foto bugil artis jadul

Galeri fantat wanita arab nungging basah

Koleksi foto fantat lagi di entot

kumfulan video ngintif ibu mandi

main anak cikgu

foto bugil wanita nefal

ngintif toket gadis belia

Wafdam vagina anak sd

xxx film adegan fanas uli auliani

xxx_ok

tante cantik meki mulus

terry futri ufskirt

Hollywood movie taryan and jangal in hindi 3gf video

cerita fanas stw berjilbab

foto bokong gede indonesia

anak bersetubuh dengan fafa tiri3gf

Birahi jilbab

stadion gede bage bandung

gambas abg insan gif

venera frime 901 baterai

Wleke widowati hots bugil

tkw bondet vd arab 3jf
Jangan Lupa Like di Bawah ini yahh..!!

Mengatasi Permasalahan Di Kaburator

Posted by Kumpulan terbaru, Published at 20.04 and have 0 komentar
Comments :

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar